Seniman Tradisional Jangan Murahan, tapi Jangan Juga Jual Mahal

   
Seniman Tradisional Jangan Murahan, tapi Jangan Juga Jual Mahal

Wayang Orang Bharata

Seniman Tradisional Jangan Murahan, tapi Jangan Juga Jual Mahal

Rabu, 15 Pebruari 2012 02:06 WIB

REPUBLIKA.CO.ID, BONDOWOSO—Seorang seniman lawak mengingatkan koleganya agar berupaya meningkatkan martabatnya sendiri dengan cara tidak menjual murah kesenian tradisional yang mereka geluti.
“Saya pernah menjadi seniman sekelas pemain ludruk yang main semalam suntuk hanya dibayar Rp100 ribu, tapi ketika saya naikkan kelas saya, ternyata saya tidak kehabisan pasar,” kata seniman lawak, Satriyo Subekti.

Lelaki yang di atas panggung biasa menggunakan nama Burawi itu mengemukakan bahwa dirinya bisa dibayar Rp 500 ribu hingga Rp 1 juta dalam satu kali pentas.”Kuncinya adalah bagaimana kita sebagai seniman memperbaiki kualitas tampilan alias tidak asal-asalan. Kalau asal-asalan, misalnya lawakannya itu-itu saja, maka orang akan membayar kita asal-asalan juga,” ujar pelawak yang sehari-hari dipanggil Yoyok ini.

Menurut dia, dengan menaikan harga bukan berarti seniman itu “jual mahal” dalam pengertian negatif, melainkan untuk keberlangsungan kesenian tradisional itu sendiri. “Kalau terus menerus dibayar seadanya, maka lama-lama kesenian tradisional akan ditinggalkan oleh pemainnya karena kebutuhan ekonomi tidak tercukupi lewat kesenian. Tapi kalau kesenian itu bisa menghidupi pelakunya, maka kesenian tradisional akan lestari,” katanya.

Ia mengemukakan bahwa arena pentas pelaku kesenian tradisional tidak terbatas pada panggung-panggung biasa, seperti acara pernikahan, melainkan juga bisa di acara-acara lain. “Misalnya ada reuni kelompok masyarakat, atau acara sahur bersama. Ini memang memerlukan jiwa entrepreneur dari pelaku kesenian. Tantangan pelaku kesenian tradisional saat ini memang lebih besar dibanding zaman dulu,” katanya.

Yoyok mengemukakan bahwa di Bondowoso sangat banyak kesenian tradisional yang masih lestari dan ketika dibawa ke ajang nasional, seperti di TMII Jakarta, ternyata mendapatkan apresiasi tinggi dari masyarakat dan seniman besar.
“Saya pernah bawa kesenian kentrung dan ‘pojhian’ (pujian) dari Bondowoso ke TMII dan ternyata sambutannya luar biasa. Mereka yang peduli seni tradisi sangat kagum karena kesenian daerah seperti ini masih hidup. Karena itu seniman tradisional jangan berkecil hati,” katanya.

Redaktur: Endah Hapsari
Sumber: antara

One thought on “Seniman Tradisional Jangan Murahan, tapi Jangan Juga Jual Mahal

  1. pak yoyok…
    setuju banget…
    bangkitkan kesenian bondowoso…
    buatkan wadah bagi para seniman bondowoso
    sebagai wadah tuk unjuk ide, diskusi dan unjuk kreasi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s